Pergantian ke Awal Tahun 2022, Muhasabah Diri

Oleh

H.Ahmad Munir

الْحَمْدُ للهِ وَكَفَى، وَالصَّلاَةُ وَالسَّلاَمُ عَلىَ رَسُولِهِ الْـمُصْطَفَى، وَعَلىَ آلِهِ وَصَحْبِهِ وَمَنِ اهْتَدَى.

وَأَشْهَدُ أَن لاَّ إِلَهَ إِلاَّ الله وَحْدَهُ لَا شَرِيْكَ لَه، وَأَشْهَدُ أَنَّ مُـحَمَّداً عَبْدُهُ وَرَسُولُه، اَللَّــهُمَّ صَلِّ عَـلـٰى سَـيِّـدِنَـا مُحَمَّدٍ عَبْدِكَ وَنَـبِـيِّكَ وَرَسُوْلِكَ النَّبِيّ الْأُمِّـيِّ وَعَــلـٰى أَلِـهِ وَصَحْبِهِ وَسِلِّـمْ تَسْلِيْاً كَثِيْرًا

 أَمَّا بَعْدُ: ((يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلَا تَمُوتُنَّ إِلَّا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُونَ))

((يَا أَيُّهَا النَّاسُ اتَّقُوا رَبَّكُمُ الَّذِي خَلَقَكُمْ مِنْ نَفْسٍ وَاحِدَةٍ وَخَلَقَ مِنْهَا زَوْجَهَا وَبَثَّ مِنْهُمَا رِجَالًا كَثِيرًا وَنِسَاءً وَاتَّقُوا اللَّهَ الَّذِي تَسَاءَلُونَ بِهِ وَالْأَرْحَامَ إِنَّ اللَّهَ كَانَ عَلَيْكُمْ رَقِيبًا))

Kaum musliminrahimakumullah

Alhamdulillah, segala puji hanya milik Allah Yang Maha Kuasa. Kita dapat berjumpa kembali dengan “Sayyidul Ayyam” (induk dari segala hari), yakni hari Jumat ini. Bukan hanya usia yang bertambah, Allah juga telah memberikan nikmat kesehatan, pekerjaan, keluarga dan nikmat-nikmat lainnya yang tidak dapat kita hitung satu demi satu. Wabil khusus adalah nikmat istiqamah dalam Islam dan Iman yang bersemayam di dalam jiwa kita.

Dengan nikmat Iman dan Islam itulah kita merasa ringan untuk melangkahkan kaki menyambut seruan azan, datang memenuhi panggilan Allah, menunaikan shalat fardhu berjamaah. Dengan nikmat Iman dan Islam itu pula, kita gemar melakukan amal kebajikan, bersedekah di jalan Allah dan menolong sesama yang membutuhkan.

Untuk itulah marilah kita terus tingkatkan rasa syukur kita kepada Allah dengan senantiasa istiqamah dalam takwa, dalam melaksanakan segala perintah Allah dan sunnah-sunah Nabi-Nya, serta menjauhi segala larangan-Nya dan hal-hal yang tidak disukai Nabi-Nya.

Kaum muslimin rahimakumullah

Saat ini kita berada di penghujung tahun 2021 dan sebentar lagi kita memasuki tahun baru 2022. Pada umumnya, dalam pergantian tahun, hotel-hotel dan tempat-tempat hiburan telah mempersiapkan paket perayaan menyambut tahun baru, tempat-tempat ini menawarkan kepada kita berbagai macam kegiatan untuk menyambut tahun baru.

Sebagai seorang muslim, ada dua hal yang harus kita tanamkan dalam diri kita ketika ada pergantian tahun,

Pertama, masuknya tahun baru merupakan nikmat yang harus kita syukuri karena Allah telah memanjangkan umur kita.

لَئِنْ شَكَرْتُمْ لَأَزِيدَنَّكُمْ وَلَئِنْ كَفَرْتُمْ إِنَّ عَذَابِي لَشَدِيدٌ (ابراهيم: 7)

“Sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah (nikmat) kepadamu, dan jika kamu mengingkari (nikmat-Ku), Maka Sesungguhnya azab-Ku sangat pedih”.

Kenyataan yang ada, hanya sedikit di antara kita yang memperingati tahun baru dengan syukuran, memanjatkan do’a kepada Allah, sebagai wujud syukur terhadap nikmat dipanjangkan umur kita.

Di antara kita, masih banyak yang menggelar acara tahun baru dengan kemaksiatan, melakukan perbuatan mungkar.

Sebagian memperingatinya dengan menghaburkan uang, sebagian lagi memperingatinya dengan mabuk-mabukan.

Tidak jarang anak-anak muda yang memperingatinya dengan trek-trekan sepeda motor di jalan, bahkan nauzubillaahi min zalik banyak remaja dan pelajar yang memperingatinya dengan pergaulan bebas.

Marilah kita sadar, bahwa perbuatan-perbuatan ini bisa menyebabkan datangnya azab (siksa) Allah, di negeri ini.

Dalam al-Qur’an Allah menceritakan perbuatan umat-umat terdahulu, umat nabi Nuh, nabi Luth, kaum ‘Ad (Hud), tsamud (Shaleh), madyan (Syu’aib), bani Israil (Musa), semua umat-umat ini telah diberi nikmat oleh Allah. Namun mereka tidak mensyukurinya tetapi malah mereka berbuat maksiat dan kemungkaran, sehingga pada akhirnya Allah menyiksa mereka, ada yang wajahnya berubah menjadi kera, ada yang ditimpakan kepadanya hujan batu kerikil, ada yang ditimpa suara keras yang mengguntur, ada yang di masukkan ke dalam bumi, dan ada yang ditenggelamkan di laut.

Hadirin Rahimakumullah

Saat memperingati tahun baru nanti, marilah kita melakukan sujud syukur dan menjauhi perbuatan maksiat dan mungkar, marilah kita mengambil hikmah atau pelajaran dari perbuatan-perbuatan umat-umat di atas agar kita jauh dari siksa Allah, karena Allah tidak akan menyiksa kita jika kita beriman dan bersyukur kepada-Nya (al-Nisa’: 147).

مَا يَفْعَلُ اللَّهُ بِعَذَابِكُمْ إِنْ شَكَرْتُمْ وَآمَنْتُمْ ۚ وَكَانَ اللَّهُ شَاكِرًا عَلِيمًا

Mengapa Allah akan menyiksamu, jika kamu bersyukur dan beriman? Dan Allah adalah Maha Mensyukuri lagi Maha Mengetahui. ( QS. An Nisa 147 )

Bahkan jika kita benar-benar beriman dan bertaqwa mensyukuri nikmat-nikmat Allah, maka kita akan mendapatkan keberkatan dari langit (al’-A raf: 39).

وَقَالَتْ أُولَاهُمْ لِأُخْرَاهُمْ فَمَا كَانَ لَكُمْ عَلَيْنَا مِنْ فَضْلٍ فَذُوقُوا الْعَذَابَ بِمَا كُنْتُمْ تَكْسِبُونَ

Dan berkata orang-orang yang masuk terdahulu di antara mereka kepada orang-orang yang masuk kemudian: “Kamu tidak mempunyai kelebihan sedikitpun atas kami, maka rasakanlah siksaan karena perbuatan yang telah kamu lakukan”. (QS.al A’raf 39 )

Allah menyiksa kita bukan karena kezaliman Allah, tetapi karena kezaliman kita kepada Allah dan sudah menjadi ketetapan Allah menyiksa orang-orang yang berbuat zalim (Hud: 100-102).

Kaum muslimin rahimakumullah

Kedua, masuknya tahun baru harus dapat menyadarkan kita akan semakin bertambahnya umur kita. dan itu berarti semakin dekatnya kita kepada kematian.

Sebagai seorang mukmin, kita percaya bahwa kehidupan dunia ini akan fana dan berakhir, setelah itu kita dihadapkan pada kehidupan Akhirat yaitu kehidupan yang sebenarnya dan bersifat abadi dan Selama-lamanya.

Kesadaran akan semakin bertambahnya umur dan semakin dekatnya kepada kematian akan mendorong kita untuk melakukan muhasabah (mawas diri/self control) untuk meningkatkan taqwa dan menjadikan diri kita yang lebih baik.

Dalam surat al-Hasyr: 18 Allah berfirman:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللهَ وَلْتَنظُرْ نَفْسٌ مَّا قَدَّمَتْ لِغَدٍ وَاتَّقُوا اللهَ إِنّ اللهَ خَبِيرٌ بِمَا تَعْمَلُونَ

“Wahai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah dan hendaklah setiap orang memperhatikan apa yang telah diperbuatnya untuk hari esok (akhirat), dan bertakwalah kepada Allah, sungguh Allah Maha Teliti terhadap apa yang kamu kerjakan” (QS. Al-Hasyr: 18).

Imam Abdurrahman al-Sa’di dalam kitabnya“Taisir al-Karim al-Rahman fi Tafsir Kalam al-Mannan” menyebutkan bahwa ayat ini merupakan perintah Allah bagi orang-orang mukmin agar menjaga syari’at Allah, perintah dan larangan-Nya dan hendaknya ia merenungkan perbuatan-perbuatan yang bermanfa’at dan yang membahayakan bagi dirinya untuk Akhirat.

Inilah muhasabah seorang mukmin terhadap dirinya yang akan meningkatkan derajat ketaqwaannya.

Imam Ibnu Asyur dalam kitab “al-Tahrir wa al-Tanwir” menyatakan bahwa muhasabah adalah cara yang paling efektif untuk merubah karakter dan nasib seseorang untuk menjadi yang lebih baik, dan ini hanya dapat dilakukan orang-orang yang bertaqwa, demikian ini karena muhasabah merupakan salah satu media untuk meningkatkan derajat ketaqwaan seseorang.

Maimun ibn Mihran berkata:

لاَ يَكُونُ الْعَبْدُ تَقِيًّا حَتَّى يُحَاسِبَ نَفْسَهُ كَمَا يُحَاسِبُ شَرِيكَهُ مِنْ أَيْنَ مَطْعَمُهُ وَمَلْبَسُهُ.

“Tidaklah seseorang dikatakan sebagai orang yang bertaqwa hingga ia melakukan muhasabah atas dirinya sebagaimana ia lakukan pada temannya darimana ia mendapatkan makanan dan pakaiannya”

Dengan muhasabah pada tahun baru, maka kita akan mudah mengontrol diri untuk melihat jati diri kita yang sebenarnya, selain itu kita akan berusaha untuk menjadi manusia yang lebih baik dari tahun sebelumnya.

Inilah orang pandai yang dimaksudkan nabi dalam salah satu hadisnya:

عَن شَدّادِ بنِ أَوسٍ رَضِيَ اللهُ عَنهُ عَنِ النَّبِيِّ -صلى الله عليه وسلمأَنَّهُ قَالَ: الكيِّسُ مَنْ دَانَ نَفسَهَ وعَمِلَ لِما بَعْدَ المَوتِ، والعَاجِزُ مَنِاَتْبَعَ نَفسَهُ هَواها وتَمنَّى علَى اللهِ الأَمانِي (رواه الترميذى)

Dari Syaddad bin Aus ra. Rasulullah saw. bersabda:

“Orang yang cerdas adalah orang yang selalu mengin-introspeksi diri dan beramal untuk kematiannya. Orang yang lemah adalah yang mengikuti hawa nafsunya dan berangan-angan saja kepada Allah.”

خير الناس من طال عمره وحسن عمله وشر الناس من طال عمره وساء عمله

“Sebaik-baik manusia adalah orang berumur panjang dan baik perbuatannya sedangkan seburuk-buruk manusia adalah orang yang berumur panjang dan perbuatannya buruk”

Kaum muslimin rahimakumullah

Agar kehidupan kita bisa lebih baik dari tahun-tahun sebelumnya maka di penghujung tahun 2018 ini, minimal ada tiga hal yang perlu menjadi renungan kita.

Pertama, muhasabah (merenungkan diri) terhadap pribadi kita sendiri.

Sejauhmana kita telah melaksanakan perintah Allah dan menjauhi larangan-larngan-Nya? Sejauhmana kita melaksanakan amar ma’ruf nahi mungkar?

Sejauhmana kita bisa memanfa’atkan umur kita? Sudahkan kita telah melakukan ibadah dengan benar? Sudahkan kita mencari rizqi dengan cara yang halal?

Sudahkah kita mengeluarkan kelebihan harta yang kita miliki? Sudahkah kita mengamalkan ilmu yang kita miliki? Dan masih banyak lagi lainnya.

Kedua,muhasabah (merenungkan diri) terhadap amanat yang dipikulkan kepada kita, yaitu isteri dan anak-anak kita.

Sejauhmana kita memperkenalkan ajaran-ajaran agama kepada mereka? Sudahkah kita mengontrol ibadah mereka? Sudahkah kita menghidupi mereka dengan harta yang halal?

Al-Qur’an menyebutkan bahwa anak dan harta bisa menjadi fitnah bagi kita (al-Anfal: 28, al-Taghabun: 15). Anak dan isteri malah terkadang bisa menjadi musuh bagi kita (al-Taghabun: 14).

Untuk itu Allah memperingatkan agar jangan sampai anak dan harta itu menyebabkan kita lupa kepada Allah sehingga kita menjadi orang yang rugi (al-Munafiqun: 9), kegagalan kita mendidik isteri dan anak akan menyebabkan kita mendapatkan siksa yang berlipat ganda dan laknat Allah (al-Ahzab: 68).

Ketiga, muhasabah (merenungkan diri) terhadap hubungan sosial kita, kerabat, tetangga dan masyarakat sekitar kita.

Sejauhmana kita dapat memberikan manfa’at kepada mereka? Sabda Rasulullah berikut cukuplah menjadi acuan kita dalam menjalani kehidupan bermasyarakat sehari-hari.

Dalam salah satu hadisnya nabi bersabda:

عَنْ أَبِى هُرَيْرَةَ أَنَّ رَسُولَ اللهِ -صلى الله عليه وسلم- قَالَ « حَقُّ الْمُسْلِمِ عَلَى الْمُسْلِمِ سِتٌّ »قِيلَ مَا هُنَّ يَا رَسُولَ اللهِ قَالَ « إِذَا لَقِيتَهُ فَسَلِّمْ عَلَيْهِ وَإِذَا دَعَاكَ فَأَجِبْهُ وَإِذَا اسْتَنْصَحَكَ فَانْصَحْ لَهُ وَإِذَا عَطَسَ فَحَمِدَ اللهَ فَسَمِّتْهُ وَإِذَا مَرِضَ فَعُدْهُ وَإِذَا مَاتَ فَاتَّبِعْهُ ».

“Dari Abu Hurairah ra. Rasulullah saw. bersabda: Hak muslim atas muslim yang lain ada enam. Sahabat bertanya, apakah itu Ya Rasulullah? Rasul menjawab: Apabila bertemu ucapkanlah salam, apabila ia mengundangmu maka penuhilah, apabila meminta nasehat kepadamu nasehatilah, apabila sakit jenguklah dan apabila meninggal dunia hantarlah jenazahnya”( HR. Muslim)

Setelah kita mengadakan muhasabah maka tidak ada jalan lain pada saat peringatan tahun baru nanti kecuali:

Memanjatkan syukur kepada Allah dan berdoa’ semoga Allah memanjangkan umur kita dalam kedaan ta’at kepada kepada Allah.

Meninggalkan kemaksiatan dan mencegah isteri dan anak-anak kita memperingari tahun baru dengan cara maksiat dan mungkar.

Menghimbau pada kerabat dan tetangga kita agar tidak melakukan kemaksiatan pada peringatan tahun baru nanti.

Jika setiap orang melakukan tiga hal ini, insya Allah kita akan selalu mendapatkan rahmat dari Allah dan negeri ini menjadi negeri yang baldatun thayyibatun wa rabbun ghofur. amiin

إنَّ أَحْسَنَ الكَلاَمِ كَلاَمُ اللهِ المَلِكِ العَلاَّمِ. وَاللهُ سُبْحَانَهُ وتعالى يَقُوْلُ وَبِقَوْلِهِ يَهْتَدِى المُهْتَدُوْنَ. وَاِذَاقُرِئَ القُرْآنُ فَاسْتَمِعُوْا لَهُ وَاَنْصِتُوْا لَعَلَّكُمْ تُرْحَمُوْنَ. اعوذ بالله من الشيطان الرجيم. قَدْ أَفْلَحَ مَنْ تَزَكَّى. وَذَكَرَ اسْمَ رَبِّهِ فَصَلَّى. بَلْ تُؤْثِرُونَ الْحَيَاةَ الدُّنْيَا. وَالْآخِرَةُ خَيْرٌ وَأَبْقَى. إِنَّ هَذَا لَفِي الصُّحُفِ الْأُولَى. صُحُفِ إِبْرَاهِيمَ وَمُوسَى (الاعلى: 14-19). بَارَكَ اللهُ لِى وَلَكُمْ فِى القُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِى وَاِيَّاكُمْ بِمَافِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِالحَكِيْمِ. وَتَقَبَّلَ مِنِّى وَمِنْكُمْ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ

Leave a Comment